Home / Nusantara

Minggu, 14 Mei 2023 - 17:47 WIB

Komisi D DPRD Langkat Berikan Solusi Atasi Dampak Banjir ke Pemukiman dan Lahan Warga

Penulis: Muhammad Salim

Langkat, PERISTIWAINDONESIA.com |

Dampak banjir yang diduga akibat pengerukan yang dilakukan PT Leong Ayam I Primadona dan PT Bahruny yang masuk ke pemukiman dan lahan warga membuat warga Dusun V Kenanga Desa Paya Perupuk Kecamatan Tanjung Pura mengadu ke DPRD Kabupaten Langkat.

Kedatangan warga tersebut diterima Komisi D dengan mengundang pihak perusahaan, BPBD, Camat Tanjung Pura, Kepala Desa Paya Perupuk dan Pimpinan Cabang Gerakan Pemuda Ansor Kabupaten Langkat dalam Rapat Dengar Pendapat, Kamis (11/5/2023).

Gusri Hanafi dari Ansor Langkat yang menyuarakan aspirasi warga, mengatakan bahwa akibat aktifitas kedua perusahaan yang pembuangan airnya masuk ke pembuangan warga, sangat berdampak kepada masyarakat sehingga warga sulit dan tidak bisa lagi untuk bercocok tanam.

“Dua tahun ini warga tidak bisa lagi bercocok tanam, seperti menanam cabe dan lainnya,” sebut Gusri Hanafi yang juga sebagai warga Dusun V Kenanga Desa Paya Perupuk.

Gusri Hanafi berpendapat akibat tanggul yang terlalu tinggi yang dibuat perusahaan juga menjadi penyebab dusunnya banjir yang akibatnya tidak hanya di dusunnya tetapi berdampak pada 2 kecamatan yakni Kecamatan Tanjung Pura dan Kecamatan Padang Tualang.

Kepala Desa Paya Perupuk Muhammad Syafri mengungkapkan, awalnya pihak pemerintah desa beranggapan debit air yang masuk ke pemukiman dan lahan warganya adalah hanya musibah, tetapi setelah ditelusuri dan mencari penyebabnya ternyata tidak murni musibah saja.

Ia pun mengatakan tidak hanya satu desa saja yang berdampak akibat luapan air dari perusahaan, tetapi ada empat desa yakni Desa Paya Perupuk, Desa Pematang Tengah, Desa Serapuh ABC dan Desa Padang Tualang.

Abinson Pandapotan Sirait dari PT Bahruny mengakui keadaan banjir tersebut juga berdampak pada kebun sawit milik mereka.

Sementara Herman Perangin Angin dari PT Leong Ayam I Primadona mengungkapkan hal yang sama yakni berpengaruh pada ternak ayam sebagai usaha mereka.

Ketua Komisi D Johan Wiryawan Bangun yang memimpin jalannya rapat, setelah mencermati apa yang disampaikan para peserta rapat, berharap kedua perusahaan dapat peduli dengan keadaan warga sekitar.

“Sebagai bentuk kepedulian perusahaan kepada warga, saya mohon kepada PT. Bahruny dan PT. Leong Ayam I Primadona dapat menurunkan alat berat untuk normalisasi parit-parit yang menjadi penyebab banjir,” pinta Johan Bangun dengan nada rendah.

“Tidak lah terlalu besar biaya untuk itu bagi perusahaan besar seperti PT Bahruny dan PT Leong Ayam I Primadona,” ujarnya.

Sependapat dengan Johan Bagun, anggota Komisi D Arifuddin pun berkata agar perusahaan dapat memperhatikan 4 desa yang berdampak.

“Dana CSR perusahaan hendaknya dipergunakan untuk warga yang terdampak,” sarannya.

Menanggapi permintaan Komisi D, kedua perusahaan akan membicarakan dengan pucuk pimpinan mereka masing-masing dan pihak PT. Bahruny dan PT. Leong Ayam I Primadona bersedia survey lokasi bersama pihak kecamatan, desa dan warga (*)

Share :

Baca Juga

Nusantara

Dinas PMP2TSP Kabupaten Langkat Gelar Kegiatan Forum Konsultasi Publik

Nusantara

RAKYAT MENGUAT DAN MENGGUGAT, KPU TELUK BINTUNI :

Nusantara

Selain Atasi Banjir Rob, Bobby Nasution : Masyarakat Dapatkan Tempat Tinggal Yang Layak & Sehat Melalui Pembangunan Rumah Apung

Nusantara

DKP Sumut Di Pangururan, Selidiki Penyebab Ratusan Ton Ikan Mati

Nusantara

Bupati Bengkalis Kasmarni Dikukuhkan Menjadi Salah Satu Marga Sonakmalela

Nusantara

Kemendagri Anugerahkan 2 Kategori Garda Nasional Bumi dan Bencana Award 2022 kepada Pemko Medan

Nusantara

Plt Bupati Langkat Terima Audiensi Danyonif 8 Marinir Harimau Putih

Nusantara

Foto bersama Aulia-Anies viral, begini respon netizen