Home / Nusantara

Kamis, 16 Desember 2021 - 19:29 WIB

Kakan Kemenag Taput Kunjungi Majelis Buddhayana Indonesia

Penulis: Dedy Hutasoit

Taput, PERISTIWAINDONESIA.com |

Kepala Kantor Kementerian Agama (Kakan Kemenag) Kabupaten Tapanuli Utara (Taput) Tigor Sianturi MM melaksanakan kunjungan ke Majelis Buddhayana Indonesia Cabang Taput, Rabu (15/12/2021) di Tarutung.

Kunjungan ke Majelis Buddhayana cabang Kabupaten Taput ini diterima oleh Pengurus Majelis Buddhayana Kabupaten Tapanuli Utara Bong On Nah, Parlin Sekretaris Jonny Chen dan Andri Budiman.

Dalam kunjungannnya tersebut, Kakan Kemenag Taput menjelaskan tujuan kegiatan ini dalam rangka penguatan moderasi beragama dalam keberagaman.

Menurutnya, Indonesia adalah Negara yang masyarakatnya sangat religius dan sekaligus majemuk, meskipun bukan Negara berdasarkan agama tertentu.

“Masyarakat kita sangat lekat dengan kehidupan beragama. Kemerdekaan beragama harus di jamin oleh konstitusi kita. Jadi tugas kita adalah bagaimana menjaga keseimbangan antara kebebasan beragama dan komitmen kebangsaan untuk menumbuhkan cinta tanah air,” ujar Tigor Sianturi.

Disampaikannya, keberagaman di bidang apapun pasti menimbulkan adanya perbedaan, apalagi yang terkait dengan agama dan harus diakui bahwa perbedaan itu bagi yang bertindak ekstrem di manapun selalu memunculkan konflik. Kalau tidak dikelola dengan baik, maka potensi konflik seperti ini bisa melahirkan sikap ekstrem.

Kakan Kemenag berpesan kepada pengurus Majelis Buddhayana Tapanuli Utara bagaimana pentingnya menjaga moderasi beragama tersebut.

“Kita di lahirkan oleh Tuhan dengan fisik yang berbeda-beda. Tuhan yang menciptakan kita berbeda dan jangan sebagai umatnya kita anti terhadap perbedaan itu sendiri. Mari kita jaga kebersamaan dalam perbedaan ini dan semua agama pasti mengajarkan perdamaian,” pesan Tigor Sianturi.

Lebih lanjut disampaikan Tigor Sianturi, perbedaan adalah sebuah kekuatan yang dapat dibangun untuk menjaga keutuhan NKRI.

Oleh karena itu, Kakan Kemenag meminta semua pihak untuk terus menguatkan moderasi beragama, komunikasi dan informasi yang terkait dengan agama dan interen bagi setiap pemeluk agama berdasarkan kondisi wilayah masing-masing.

Selain itu, penting disosialisasikan terus menerus penyadaran terhadap moderasi beragama di tengah-tengah umat dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia (*)

Share :

Baca Juga

Headline

Terkait Bimtek Aparatur Desa ke Bali, Pemkab Nias Selatan Diduga Kangkangi Permendes Nomor 7/2021

Nusantara

Pasca Pencoblosan Forkopimda Gelar Konferensi Pers, Ini Penekanan Kapolda Sulbar

Nusantara

Ketua TP PKK Kota Medan Dukung Pelaksanaan Vaksinasi Bulan Imunisasi Anak Nasional

Nusantara

Tingkatkan Kompetensi Fotografer, Pemko Medan Gelar Pelatihan Fotografi  dan Sertifikasi Uji Profesi

Nusantara

Karate Kala Hitam Indonesia Dojo MAN-1 Medan Hadiri Pembukaan Porkot Medan ke-XIII

Nusantara

*Ketua Relawan GPMP dan Ibu Prabu Kalbar Mengucapkan Selamat Kepada Bapak Prabowo–Gibran atas Kemenangan di Pilpres Periode 2024-2029*

Nusantara

Ganjar-Mahfud Tak Hadiri Penetapan Prabowo-Gibran Sebagai Presiden Dan Wakil Presiden Terpilih

Nusantara

Gawat, Gara-gara Suami Kecanduan Game High Domino Tiga Pasutri di Kota Jantho Cerai