Home / Hukum

Senin, 14 Maret 2022 - 17:41 WIB

Korban Kasus Dugaan Penipuan Minta Polisi Tangkap Pelaku

Rossa Nurmalasari (40) binti Muhamad Nur saat mendatangi Polsek Jati Asih Bekasi

Rossa Nurmalasari (40) binti Muhamad Nur saat mendatangi Polsek Jati Asih Bekasi

Penulis: Marjuddin Nazwar

Bekasi, PERISTIWAINDONESIA.com

Korban dugaan kasus penipuan sebesar Rp128 juta Rossa Nurmalasari (40), pada 08 Oktober 2021 melaporkan pelaku inisial YR dengan Nomor LP/B/544/IX/2021/SPKT.Polsek Jati Asih Restro Bekasi Kota Polda Metro Jaya.

Karena berlarut-larut belum diproses, Senin (14/3/2022) korban menyambangi Polsek Jati Asih guna mempertanyakan kelanjutan kasus yang dilaporkannya tersebut.

“Seperti apa kelanjutan kasusnya, apakah sudah sudah ditangkap apa belum terlapornya, kami harap ini ada kejelasan demi tegaknya keadilan bagi saya dan rekan yang menjadi korban penipuan oknum yang mengatasnamakan orang dekatnya nomor satu di Bekasi waktu itu,” kata Rossa bersama suaminya di Polsek Jati Asih.

Rossa berharap kasus penipuan yang merugikan dirinya bersama 19 (sembilan belas) warga Kelurahan Jati Asih kecamatan Jati Asih Kota Bekasi tidak diendapkan pihak Kepolisian.

Pasalnya, kata Rossa, kasus penipuan ini sudah terang dugaan pidananya.

“Saya minta pelaku ditangkap dan di penjarakan agar tidak ada korban lagi ke depannya, karena orang ini diduga mafia yang mengatas namakan orang nomor satu di Kota Bekasi,” jelasnya.

Diungkapkannya, kasus ini dari bulan Oktober 2021 telah dilaporkan ke Polisi, namun setelah SP2HP ke dua, terlapor hanya berjanji akan mengembalikan uang mereka.

Apalagi terlapor telah membuat kesepakatan untuk mengembalikan uang kerugian senilai Rp128 juta, dengan batas waktu pengembalian tanggal 15 Februari 2022. Namun hingga tanggal 14 Maret 2022 terlapor tak kunjung mengembalikan uang mereka.

Mirisnya lagi, kata Rossa, pada waktu membuat surat kesepakatan tersebut, tempatnya di kantor Polsek Jati Asih dan dihadapan Penyidik. Namun terlapor mengingkari surat kesepakatan tersebut, padahal menurutnya terlapor secara tidak langsung sudah melecehakan institusi Polri.

Sementara Kapolsek Jati Asih AKP Samsar S, saat dikonfirmasi awak media langsung menyampaikan bahwa kasus tersebut sedang ditangani.

“Penyidik hari ini akan melakukan gelar perkara dan kembali akan memangil terlapor,” ujarnya.

Kapolsek mengakui, kasus ini sedang ditangani penyidik dan hari ini penyidik telah di perintahkan untuk melakukan gelar perkara.

“Saya minta pelapor untuk bersabar, karena penyidik sedang bekerja dan sudah menyiapkan strategi untuk menangani kasus ini. Dan jika semua berkas dan bukti-bukti sudah cukup pasti dikasih tau ama pelapor,” tutupnya (*)

Share :

Baca Juga

Daerah

Polres Tapteng Terbitkan Daftar Pencarian Orang (DPO) Kasus Tindak Pidana Pemilu 2024.

Daerah

Polres Tapanuli Tengah Tetapkan 7 ( Tujuh ) Petugas KPPS Tersangka Penggelembungan Suara Pilpres Anies – Muhaimin Dan Pileg.

Hukum

MASYARAKAT MENUNTUT GANTI RUGI ATAS LAHAN ATAU TANAH YANG TERDAMPAK PEMBANGUNAN PROYEK PILE SLIP.

Hukum

Propam Polres Halsel Tindak Tegas 9 Personil Diduga Melanggar Kode Etik Profesi Polri

Hukum

Diduga Kebal Hukum, Kendaraan Modifikasi Bebas Beroperasi Mengisi BBM Subsidi Dari SPBU Ke SPBU Lain

Daerah

Patroli Gabungan Tiga Pilar Polres Sibolga, Antisipasi Tindak Kejahatan Dan Kenakalan Remaja.

Hukum

Diduga Kabupaten Melawi Menjadi Lumbung Korupsi, Element Masyarakat Minta Pihak Berwenang Turun Tangan Mengusut Bupati Melawi

Headline

Menekan Fatalitas Korban Kecelakaan, Sat lantas Polres Pelalawan Sosialisasikan “Bulan Tertib Helm 2023”