• Rab. Feb 28th, 2024

Pembentukan DOB Akan Dapat Merubah Keterbelakangan Masyarakat Papua

Penulis: Sri Karyati

Jakarta, PERISTIWAINDONESIA.com |

Tenaga Ahli Utama Presiden pada Kantor Staf Presiden (KSP) RI Dr Lenis Kogoya MHum mengajak seluruh masyarakat Papua untuk mendukung pembentukan Daerah Otonomi Baru (DOB) untuk wilayah provinsi Papua.

Pasalnya, pembentukan DOB provinsi dan atau kabupaten/kota melalui pemekaran provinsi Papua akan dapat merubah keterbelakangan yang selama ini menghimpit kehidupan Orang Asli Papua (OAP).

“Tidak ada istilah tolak. Jika seseorang atau atas nama organisasi menolak DOB, maka orang itulah yang dapat disebut “gagal”. Orang yang tidak mau berpikiran maju, maka harus pergi ke luar wilayah Papua untuk menyaksikan pesatnya perkembangan dunia,” kata Lenis Kogoya, Minggu (14/3/2021) di Jakarta.

Menurut mantan Staf Khusus Presiden ini, seseorang akan berpikiran terbelakang karena selalu tinggal di kampung.

Oleh karena itu, Ketua Dewan Pembina relawan Doakan Jokowi Menang Satu Kali Lagi ini, mengajak masyarakat merubah mindset (pola pikir) dengan cara melihat kehidupan masyarakat yang tinggal di perkotaan.

“Jaman sekarang bukan lagi “jaman batu”. Sekarang jamannya teknologi. Maka itu, kita harus bersaing dengan negara-negara maju. Kita akan mengembangkan kemampuan kita sendiri, supaya pembangunan dapat merata maka solusinya adalah DOB. Itu harus dilakukan demi kemajuan kampung halaman kita sendiri,” tegasnya.

Kepada kelompok yang selalu merasa gagal, Ketua Lembaga Masyarakat Adat (LMA) provinsi Papua ini menghimbau semua pihak untuk mendukung dan menerima apa yang telah diperjuangkan oleh Tokoh-tokoh Papua yang selama ini berjuang dan bekerja keras dalam meloloskan DOB tersebut.

“Jikalau kita ingin maju, maka solusinya adalah memekarkan provinsi dan kabupaten/kota di Papua. Jadi tidak ada istilahnya “Otsus gagal”, yang gagal bukan Otsusnya, tapi yang gagal adalah manusianya,” tandasnya (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *