Home / Nusantara

Senin, 5 September 2022 - 17:19 WIB

Tak Punya Uang Untuk Berobat, Pemulung Nyaris Putus Tangannya Harap Bantuan

Penulis : Paulus Witomo

BOGOR, PERISTIWA_INDONESIA.com – Safri (43), warga RT 03 RW 02 Desa Kertamulya Kecamatan Bongas Kabupaten Indramayu yang berdomisili saat ini di kampung Bakom RT 02 RW 04 Desa Limusnunggal kecamatan Cileungsi kabupaten Bogor saat ini hanya tergolek lemah di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Cileungsi.

Ia diduga mengidap penyakit tumor kulit yang membuat tangan bagian sebelah kanan seperti terbakar. Bahkan kondisi tangan kanannya saat ini semakin parah dan hampir membusuk hingga jari jempolnya dipotong sendiri.

Eka Prasetiya Anggota LSM Penjara Kabupaten Bogor salah satu Aktifis yang ikut dan tergerak harinya guna membantu proses mengurus adminitrasi pengobatan Safri dirumah RSUD Cileungsi menyebut bahwa warga Indramayu tersebut mulai terkena penyakit tersebut sejak sembilan tahun lalu dan tidak sengaja ditemukan diwilayah kantor DPC LSM Penjara

Eka pun mengatakan menurut keterangan Safri (Pasien red) sudah pernah dirawat di rumah sakit diwilayah Indramayu yaitu Rumah Sakit Sentot namun tak kunjung membaik.

“Menurut pengakuan Safri dan Istrinya yang disampaikannya kepada saya dirinya pernah dirawat seminggu di rumah sakit Sentot Indramayu sempat beberapa kali melakukan pengobatan, dan menjalani satu kali operasi namun kondisinya masih belum membaik,” kata Eka Senin (5/9/2022).

Safri memiliki tiga orang anak dan satu orang istri. Sehari-hari beliau mencari barang Bekas Alias Pemulung diwilayah Cileungsi Kini Safri sudah dibawa ke rumah sakit dan sudah dirawat namun masih menimbulkan permasalahan terkait biaya rumah sakit hingga kini belum ada yang bertanggung jawab.

“Sekarang sudah dirawat di rumah sakit RSUD Cileungsi. Meski sudah dirawat selama lima hari, namun pihak rumah sakit belum bisa memastikan jenis penyakit yang diderita Safri dan mengenai biaya kami juga sedang melakukan penggalangan dana dijalan dengan melibatkan Paguyuban Solidaritas Pedagang Keliling Cileungsi (PSPKC) ” kata Eka.

Kini kondisi tangan Safri belum bisa dipastikan. Keluarga sangat berharap ada perhatian dari pemerintah Desa Kertamulia Kecamatan Bongas Kabupaten Indramayu atau pun Pemerintah setempat maupun dermawan untuk menantu meringankan beban mereka. Untuk berobat beliau hanya mengandalkan bantuan dari Donasi yang dilakukan oleh LSM Penjara dan PSPKC.

“Sehari-hari cuma nyari barang bekas dilingkungan kampung Bakom Desa Limusnunggal. Pendapatannya pun tak seberapa untuk menghidupi anak istrinya. Saat ini sakit tak ada lagi yang mencari nafkah untuk keluarganya,” imbuh Eka.

Eka juga berharap pihak RSUD Cileungsi lebih mempermudah dan meringankan biaya pengobatan Safri juga berharap dari semua pihak bisa ikut menyumbang biaya pengobatan Safri.

“Saya berharap Kepada pihak RSUD Cileungsi lebih mempermudah Adminitrasi dan juga berharap kepada semua pihak khususnya para Dermawan agar bisa memberikan bantuan biaya rumah sakit untuk pasien tersebut,” harapnya.(REL)

Share :

Baca Juga

Nusantara

Pemerhati Pendidikan Nasional (P2N) : Minta Gubernur Sumbar Copot Kepsek SMA Negri 1 Kubung Kab. Solok

Nusantara

SOKSI Binjai dan Relawan Menangkan Mangihut Sinaga Menuju DPR RI

Nusantara

Pj. Bupati Dr. Sugeng Riyanta,SH.MH Merotasi Eselon III, IV dan Fungsional di Lingkungan Pemkab. Tapanuli Tengah- Sumut.

Nusantara

Gebyar Kreatif Di Kecamatan Medan Area, Tarian Minang dan Aksi Magician Undang Decak Kagum

Nusantara

Tiga Pilar Kecamatan Jati Asih Lakukan Patroli dan Siskamling Antisipasi Geng Motor dan Tawuran

Nusantara

Tingkatkan Pelayanan Kesehatan, Puskesmas Cinta Maju Gelar Kegiatan Rutin

Nusantara

Kepala BNN: Insan Pers Sebagai Akselerator P4GN di Sulbar

Nusantara

Syah Afandin Letakkan Batu Pertama Pembangunan Masjid Raya di Salapian: InsyaAllah Membawa Berkah