Home / Nusantara

Senin, 17 Oktober 2022 - 16:37 WIB

Kinerja Inspektorat dan Badan Pengawas PD PHJ Pematang Siantar Dipertanyakan?

Penulis: Edward Simanungkalit

P Siantar, PERISTIWAINDONESIA.com |

Pasar Horas merupakan salah satu aset milik pemerintah kota Pematang Siantar, yang juga merupakan bagian dari icon kota tersebut.

Dalam pengelolaan dan pengembangannya, Walikota Pematang Siantar menyerahkan tanggung jawab sepenuhnya pada Direksi Perusahaan Daerah Pasar Horas Jaya (PD PHJ), berdasarkan Perda nomor 5 tahun 2014.

Namun dalam hal pengelolaan management pasar, sepertinya PD PHJ belum mampu memberikan perubahan yang berarti, baik terhadap perkembangan pasar maupun terhadap kesejahteraan para karyawan perusahaan itu sendiri.

PD PHJ saat ini di bawah kendali Plt Dirut Toga Sehat Sihite, yang juga merangkap tiga jabatan direksi sekaligus, yaitu direksi keuangan, direksi SDM, serta direksi operasional, banyak mengalami kemunduran dan permasalahan.

Kondisi pasar saat ini terlihat kumuh dan semraut, serta management perusahaan sangat amburadul membuat perusahaan milik pemerintah kota Pematang Siantar ini semakin memprihatinkan,” ungkap Alex F Napitu SE, saat ditemui awak media di sekretariat Serikat Pekerja Mandiri (SPM) PD PHJ di gedung II lantai III pusat Pasar Horas, Senin (17/10/2022).

Dikatakannya, nasib para karyawan juga terkesan semakin jauh dari kata sejahtera. Sistem penggajian yang tidak merata( pengelompokan) dan tidak tepat waktu, gaji yang jauh di bawah Upah Minimum Kota (UMK) serta tidak adanya kejelasan akan status para karyawan, menambah panjang derita yang dialami para karyawan,” tambah Alex F Napitu SE lagi.

Alex menyampaikan fungsi dan peran Badan Pengawas dan inspektorat, sebagai lembaga internal yang mengawasi dan mengaudit kinerja Direksi PD PHJ, sepertinya hanya jalan ditempat alias sebatas formalitas saja, seperti tidak ada rasa kepedulian terhadap nasib para karyawan dan kemajuan perusahaan.

Sebagai Ketua SPM PD PHJ Alex F Napitu SE mengungkapkan rasa kecewanya yang teramat sangat terhadap kinerja Badan Pengawas PD PHJ dan inspektorat kota Pematang Siantar, sehingga patut diduga tidak punya kepedulian dan tanggung jawab.

“Ada apa sebenarnya dengan Badan Pengawas PD PHJ dan inspektorat kota Pematang siantar ini?” selidik Alex mengakhiri ucapannya (*)

Share :

Baca Juga

Nusantara

Acara Bazar Produk Unggulan UKM Kota Medan Resmi Di Tutup, Pelaku UKM Raih Omzet Hingga Rp. 3 Juta Dalam Dua Hari

Nusantara

BPPRD Medan Pasang Stiker Spanduk Tunggakan PBB  di Hotel Grand Jamee

Nusantara

Dinas Pendidikan Gelar Workshop Penyusunan Profil Pelajar Pancasila Sekolah Penggerak

Nusantara

SCREENING & DISKUSI FILM “SAAT”

Nusantara

Pendidikan Langkat Raih Peringkat Pertama Sertifikat Daerah Fokus Belajar dari Kemendikbudristek RI

Nusantara

Anggota Komisi 1 DPR Yan Permenas: Masyarakat Papua Dukung Daerah Otonomi Baru

Nusantara

Gunakan Aset Pemko Medan, Bobby  Nasution: Penuhi Aturan Yang Ada

Nusantara

Berhasil Rebut Juara Termiskin se-Sumatera, Kantor Gubernur Aceh Dikirimi Papan Bunga Ucapan Selamat