Home / Headline

Kamis, 17 Agustus 2023 - 09:59 WIB

Dianggap Berbahaya, SBSI 1992 Minta Pemerintah Hentikan Sistem Kemitraan Bagi Pengemudi Ojol 

Penulis: Sahiluddin Lumbangaol

Jakarta, PERISTIWAINDONESIA.com |

Ketua Umum Serikat Buruh Sejahtera Indonesia 1992 (SBSI 1992) Abednego Panjaitan meminta pemerintah untuk segera menghentikan sistem Mitra bagi Pengemudi Ojol (Ojek Online).

Pasalnya, sistem kemitraan tersebut dianggap sebagai pola perbudakan modern atau teknik akal-akalan Penyedia Layanan atau perusahaan aplikasi on-demand supaya tidak membayar hak-hak kepada para pekerjanya.

Selain itu, saat ini banyak Negara di dunia melarang sistem mitra seperti ini karena merugikan para pekerjanya, apalagi sistem kemitraan ini tidak dikenal di dalam hukum ketenagakerjaan yang berlaku di Indonesia. 

“Kami minta pemerintah segera menghentikan pola perbudakan modern terhadap pengemudi Ojol ini. Sebab banyak negara telah menghapus sistem mitra ini seperti Inggris, Swiss, Belanda dan Malaysia,” kata Abednego Panjaitan, Kamis (17/08/2023) usai mengikuti upacara Kemerdekaan RI ke-78 di Jakarta. 

Menurutnya, dalam momentum perayaan kemerdekaan RI seperti saat ini, sudah sepantasnya pemerintah memberikan hadiah kemerdekaan kepada pekerja Ojol agar lepas dari perbudakan modern yang diterapkan perusahaan Penyedia Layanan Aplikasi kepada mereka.

Apalagi berdasarkan Survei Institute for Demographic and Poverty Studies (IDEAS) menunjukkan 68,9 persen pengemudi Ojol di Jabodetabek bekerja 9-16 jam per hari untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

Selain jam kerja yang panjang, IDEAS menemukan 79,6 persen responden memiliki 6-7 hari kerja, melebihi batas normal 5 hari kerja. Bahkan 42,2 persen responden mengaku setiap hari bekerja tanpa libur dalam sepekan. Akibat kombinasi waktu kerja yang sangat panjang dan tempat utama kerja adalah jalan raya, sehingga Pengemudi Ojol memiliki risiko kecelakaan kerja yang tinggi dan mudah terkena penyakit.

“Coba kita bayangkan, sehari-hari waktu kerja pengemudi Ojol dihabiskan di jalan raya, dikombinasikan dengan kondisi tubuh yang kelelahan akibat jam kerja yang panjang, sehingga mereka rentan mengalami kecelakaan saat bekerja. Hasil survey IDEAS sebanyak 31,6 persen responden mengaku pernah mengalami kecelakaan saat bekerja, dengan 2,7 persen di antaranya mengalami luka berat dan motor rusak berat,” ungkap Abednego Panjaitan.

“Ini sangat berbahaya, karena pengemudi Ojol tidak dilindungi dengan Jaminan Kesehatan dan Jaminan Kecelakaan Kerja, padahal sifat dan desain pekerjaan mereka sangat berisiko tinggi terhadap kecelakaan di jalan,” tandasnya (*)

Share :

Baca Juga

Headline

ASN Sering Bolos Kerja, Aulia : Gantikan Jadi Staf “Kandas”

Headline

Penjualan Besi Bongkaran Pasar Sibolga Nauli Dipertanyakan

Headline

SBSI 1992 Minta Jokowi Berikan Pekerjaan Pengganti 514 Korda dan 7.230 Pendamping BSP Kemensos yang Kehilangan Pekerjaan

Headline

Suap Edhy Prabowo Dipakai Untuk Belanja Mewah di Hawaii

Headline

BNNK Gayo Lues Terima Kunjungan PT Ujang Jaya Internasional dan Starbucks 

Headline

Sidang Permohonan Eksekusi PKN di PTUN Atas Putusan Komisi Informasi Pusat, Gagal di Putus, Berkas Kemendikristek Tidak Siap.

Headline

Astaga, Beredar Video Bupati Bahrain Tanpa Masker Joget Bersama Puluhan ASN

Headline

Tak Dapat Ganti Rugi Lahan, Mantan Anggota DPR RI Tembok Jalan Lingkar Ir Soekarno Siborong-borong