Home / Bisnis / Ekonomi

Sabtu, 3 Oktober 2020 - 18:08 WIB

Kementan Bagikan 1.000 Ekor Sapi di Lamsel

Penulis : Suradi Dede

LAMSEL, PERISTIWAINDONESIA.com |

Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (Disnakkeswan) Kabupaten Lampung Selatan (Lamsel) mendapatkan program kegiatan pengembangan 1.000 ekor sapi dari Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan, Kementerian Pertanian Republik Indonesia (Kementan RI).

Hal ini dikatakan Kepala Disnakkeswan Lamsel Arsyad, Jumat (2/10/2020). Menurut Arsyad, Kabupaten Lampung Selatan menjadi daerah satu-satunya di pulau Sumatera yang mendapatkan program kegiatan pengembangan 1.000 ekor sapi dari Kementan RI.

Tak hanya itu, kelompok penerima bantuan juga akan dibangunkan kandang serta diberikan pakan selama tiga bulan.

Lebih lanjut dijelaskan, pogram pengembangan 1.000 ekor sapi itu akan diberikan kepada 5 kelompok peternakan di Lima desa di Kecamatan Tanjungsari, Lampung Selatan.

Dia menambahkan kelompok-kelompok yang menerima manfaat itu meliputi kelompok Barokah Jaya di Desa Wonodadi, kelompok Bumi Asih Sejahtera di Desa Wawasan, kelompok Sukamaju II di Desa Purwodadi, kelompok Sumber Rejeki di Desa Bangun Sari dan kelompok Sudi Makmur III di Desa Sumber Mukti.

“Dari total 1.000 ekor sapi dalam program itu, masing-masing desa mendapatkan 200 ekor sapi,” jelasnya.

Arsyad mengungkapkan kenapa Kecamatan Tanjungsari dipercaya mendapatkan program 1.000 ekor sapi tersebut. Hal itu karena KPT Maju Sejahtera di daerah tersebut, dianggap sukses menjalankan kerjasama dengan lembaga non pemerintah dari Australia yakni Indonesia-Australia Cattle Breeding (IACB).

“Salah satunya, menjadi pilot project,” ungkapnya.

Arsyad juga mengatakan, 1.000 ekor sapi itu terbagi dari 500 ekor sapi betina dan 500 ekor jantan. Tujuannya, agar tumbuh kawasan klaster peternakan. Sehingga, dapat mewujudkan penambahan populasi sapi di Indonesia.

“Jadi, sapi betinanya dapat dikembangbiakkan dan sapi jantannya dilakukan pengembukan. Setelah itu, dapat dijual untuk perputaran ekonomi sebagai modal untuk pembelian bibit sapi kembali. Sehingga, dapat meningkatkan ekonomi masyarakat sesuai slogan Disnakkeswan Lamsel yakni dari pada menjadi kuli di kota, lebih baik memelihara sapi di desa,” tegasnya (*)

Share :

Baca Juga

Bisnis

*Transformasi Digital Membuka Peluang Baru Bagi UMKM di Pasar Modal*

Ekonomi

Polsek Muara Tami Gelar Binluh di Sekolah Melalui Program Para-Para Numbay

Ekonomi

Distributor dan Pemilik Kios Pupuk Ngaku Kecewa ke Pemkab Taput Karena Dipaksa Talangi Biaya Rapat Rp9 Juta

Ekonomi

Dirut Bank Lampung Apresiasi Dukungan Masyarakat Kepada Nanang Ermanto Sebagai Bupati Lamsel Periode 2021-2026

Ekonomi

Prediksi Arah Demokrasi Indonesia Tahun 2021

Ekonomi

Modernisasi Pertanian Dengan Teknologi Pertanian Berbasis Digital Kebutuhan Zaman

Ekonomi

Paur Logistik Polresta Mamuju Bagi Sembako Ringankan Beban Warga Terdampak Pandemi Covid-19

Ekonomi

HIPPI UMKM Berkomitmen Menjaga Ketersediaan dan Harga Stabil Menjelang Nataru 2024 di Sumut