Home / Nusantara

Sabtu, 17 Februari 2024 - 09:02 WIB

Ketua DPC Ratu Prabu 08 Tapanuli Tengah Dikeroyok, Diduga Disaksikan Mantan Bupati Baktiar Sibarani

Penulis: Marjuddin

Jakarta, PERISTIWAINDONESIA.com |

Sekretaris Jenderal Badan Relawan Prabowo Gibran (Sekjen BRP) K. P. Sudiarto SH MH mengutuk keras penganiayaan dan pengeroyokan Ketua DPC RATU PRABU (Rakyat Bersatu Usung Prabowo Subianto – Gibran Rakabuming Raka) Kabupaten Tapanuli Tengah Edianto Simatupang, Rabu (14/2/2024) di salah satu TPS di Kecamatan Barus.

Ironisnya, tindak penganiayaan tersebut diduga disaksikan seorang mantan Bupati Tapanuli Tengah Propinsi Sumatera Utara berinisial BS, yang juga sebagai team sukses Paslon Capres nomor urut 01.

“Kami dari team pemenangan Prabowo Gibran sudah menghubungi Kapoldasu, Kadiv Propam di Mabes Polri dan juga Kapolres Tapanuli Tengah AKBP Basa Emden Banjarnahor. Dan Kapolres menyatakan masih mengumpulkan saksi-saksi yang melihat langsung kejadian pengeroyokan tersebut, untuk selanjutnya dimintai keterangan,” jelasnya.

Sudiarto meminta keluarga korban dan rekan-rekan relawan supaya menahan diri dan bersabar, serta mempercayakan penanganan masalah ini kepada aparat penegak hukum yaitu kepolisian Polres Tapanuli Tengah.

Dijelaskannya, kasus ini sudah dimusyawarahkan dengan seluruh team inti pemenangan, Jumat malam (16/02/2024) di Gedung Ratu Prabu-1 bersama Ketua Umum BRP Laksda TNI Eko Djalmo Asmadi dan Ketua Harian Irjen Pol Adnas yang kebetulan satu angkatan dengan Kapoldasu.

“Pastinya kasus ini sudah jadi atensi di team pemenangan Prabowo Gibran dan harus diusut tuntas siapa di belakang aktor pengeroyokan berat ini sampai korban di operasi di Rumah sakit,” tegasnya.

Disampaikannya, para pelaku bisa diganjar pasal 170 KUHP atau pasal 262 UU/2023 dan ancaman hukumannya 5 lima tahun penjara.

Para pelaku, menurut Sekjen Badan Relawan Prabowo ini, harus segera diproses hukum dan ditahan supaya jangan merasa kebal hukum di Negara Kesatuan Republik Indonesia, karena menurut informasi yang beredar di masyarakat Tapanuli Tengah Sumatera Utara, katanya polres Tapteng tidak berani menangkap pelaku karena di bekap mantan Bupati Tapteng.

K. P. Sudiarto menipis berita tersebut dan isunya masih kabur dan tidak tau siapa yang dimaksud masyarakat tersebut.

“Tidak elok dibuat di berita ini, pastinya apabila tidak ada tindakan hukum kepada para pelaku dalam beberapa hari ini saya akan terbang ke Medan untuk menjumpai Kapoldasu supaya kasus ini diusut sampai tuntas dan tolong keluarga dan Relawan Prabowo Gibran bersabar menunggu proses lebih lanjut, kita percayakan kepada penyidik supaya bertindak profesional seperti motto Polri yang Presisi,” imbaunya.

Selain itu, menurut Sudiarto, pihaknya pun sedang menunggu gerak cepat penyidik Polres Tapteng untuk menangkap para pelaku dan memproses sesuai hukum yang berlaku (Tim/Red)

Share :

Baca Juga

Nusantara

DPW PSI DIY Kutuk Keras Bom Bunuh Diri di Depan Gereja Katedral Makassar Sulawesi Selatan

Nusantara

Serahkan Kunci Bedah Rumah, Sepanjang Sejarah Baru Syah Afandin Terbanyak Anggarkan Perbaikan Jalan Rp150 Milyar

Nusantara

Pentingnya Integritas PNS, Wabup Tapsel Ingatkan Jajaran ASN Pedomani PP No 49 tahun 2021

Nusantara

Pj. Bupati Tapanuli Tengah Keluarkan Instruksi Netralitas ASN Dan Aparat Desa di Pemilu 2024

Nusantara

15 Juni 2023, Sebanyak 16 Desa Gelar Penjaringan Pilkades Serentak di Gayo Lues

Nusantara

Kapolri Perintah Kapolda Dan Kanit Res Jajaran, Giat Operasi Premanisme, Debt Collector Dan Mata Elang

Headline

Soal Gaji Guru Tertunggak, Aulia Rachman: Ini Hari Harus Segera Dituntaskan

Nusantara

Bupati Kolaka Hadiri Opening Ceremonial Porprov Ke XIV Sulawesi Tenggara Tahun 2022 di kabupaten Buton dan Kota Bau-bau