Home / Nusantara

Jumat, 22 Juli 2022 - 16:09 WIB

KNPI dan Ormas Meminta Aparat Kepolisian Brantas Matel Dikecamatan Gunung Putri

Penulis : Paulus Witomo

BOGOR, PERISTIWAINDONESIA.com

Maraknya aksi debt colector alias mata elang di pinggir jalan khususnya diwilayah kecamatan Gunung Putri dinilai meresahkan banyak masyarakat. Padahal Aktifis Sosial dan Masyarakat lainnya sudah acap kali meminta kepada Polsek Gunung Putri Polres Bogor agar Memberantas Mata Elang.

Gerombolan itu bekerja dengan cara mencari kesalahan pemilik motor yang menunggak pembayaaran kreditnya. Sampai-sampai, tidak jarang tindakan kekerasan dilakukan untuk memeras hingga mengambil paksa motor yang bermasalah.

Lantaran dinilai sudah sangat meresahkan, Ketua Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kecamatan Gunung Putri Fadliansyah meminta Kapolsek Gunung Putri dan Kapolres Bogor untuk menindak tegas dan menangkap debt colector.

Fadli mengaku kalau dirinya ingin kecamatan Gunung Putri kondusif dan tidak ada lagi teror seperti halnya yang dilakukan debt collector atau mata elang.

“Apapun itu kalau memang meresahkan masyarakat harus ditindak tegas jika perlu tangkap, Polisi berhak menangkap pembuat teror dan meresahkan warga di jalanan,”tegasnya.

Fadli juga meminta pada masyarakat jangan takut menghadapi Mata Elang/Dept Colector dan harus melaporkan jika menjadi Korban Mata Elang (Matel) yang dirampas dijalanan, juga masyarakat sekitar harus ikut peduli

“Masyarakat jangan takut menghadapi mata elang atau Dept Colector, jika terdesak teriaki maling aja dan laporkan ke polisi kalo ada Kendaraanya yang dirampas Dept Colector, masyarakat dilingkungan juga harus peduli jika ada Dept Colector diwilayahnya usir jika perlu.,”Pintanya.

Senada dengan Yusup Saepduin Ketua Sub Rayon Organisasi Masyarakat (Ormas) Angkatan Muda Siliwangi (AMS) Desa Cicadas bahwa sudah beberapa kali penegak hukum dalam hal ini Polsek diminta berantas mata elang namun nyatanya ada lagi dan ada lagi.

“Saya minta kepada bapak Kapolsek Gunung Putri atau pun Kapolres Bogor untuk memberantas Matel apa lagi banyak impormasi keluhan masyarakat yang saya denger dan saya terima langsung dari korban Matel,”pintanya Jumat (21/7/2022)

Menurut Tupai Sapaan Akrabnya Kepolisian selaku Penegak Hukum Harus Mampu Memberikan Rasa aman pada masyarakat, terlebih Aksi Matel Ini sudah Terang-terang Bak Seorang Polisi menghentikan orang sembarangan dijalan dan merampas motor warga hingga menimbulkan kerugian dan trauma pada korban.

“Jangan sampai warga yang bertindak dan hukum jalanan yang diberlakukan sehingga itu bisa menimbulkan kerugian pada semua pihak,”tutupnya.(REL)

Share :

Baca Juga

Nusantara

Optimalkan Roda Pemerintahan, Pj Gubernur Aceh Lantik Pj Bupati Gayo Lues

Nusantara

Sebelum Dioperasikan, Bobby Nasution Pastikan Kesiapan RSUD Medan Labuhan, Masih Temukan Fasilitas Belum Memadai

Nusantara

Kegiatan Pertambangan Di Desa Beringin Tersebut Telah Berhenti Sejak Adanya himbauan Dan Larangan Dari Polsek Dan Polres Kapuas Hulu

Nusantara

Diduga Jebol Tembok Tujuh Tahanan Polsek Jati Asih Kabur,, Kapolsek Bungkam

Nusantara

Dukung Penerapan E-TLE Mobile, Bobby Nasution: Bisa Sinkronkan Dengan CCTV Milik Pemko Medan Agar Penertiban Lalu Lintas Lebih Efektif

Nusantara

Dialog SUAR Sumut, Bobby Nasution: Dekatkan Jarak Pemerintah & Masyarakat Wujudkan Birokrasi Gercep

Nusantara

Fraksi DPRD Medan Sambut Baik Ranperda Pengelolaan BMD Yang Diajukan Bobby Nasution

Nusantara

Laskar suku Betawi menggugat! “ Dugaan Korupsi Bansos DKI 2020 Megakasus, Apa Sudah Diusut Tuntas