Home / Ekonomi

Senin, 30 Agustus 2021 - 11:28 WIB

TBS di Areal PKS PTN IV Kebun Pulu Raja Berserakan

Tampak TBS berserakan di areal PKS PTPN IV Kebun Pulu Raja

Tampak TBS berserakan di areal PKS PTPN IV Kebun Pulu Raja

Penulis: Rachmad

Asahan, PERISTIWAINDONESIA.com |

Harga komoditi kelapa sawit akhir-akhir ini melonjak naik hingga mencapai Rp.2.000 per Kg. Dengan melonjaknya harga sawit, maka kalangan Petani memanfaatkan Tandan Buah Segar (TBS) untuk memperoleh hasil yang lebih maksimal.

Berbeda dengan PTPN IV Kebun Pulu Raja, hasil TBS yang diterima di Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit (PKS) justru di terlantarkan di areal PKS.

TBS yang di terlantarkan di areal PKS itu berkisar ribuan ton, TBS itu berasal dari afdeling Kebun Pulu Raja kiriman dari kebun luar dan TBS pihak ketiga.

Hasil pantauan Kru Pertistiwaindonesia.com, Minggu (29/8/2021) masih banyak TBS yang sudah mulai menjamur dan kering berserakan di areal PKS tanpa penanganan yang lebih serius dari manajemen kebun Pulu Raja. Bahkan TBS yang terlantar itu diperkirakan sudah 5 hari lebih dibiarkan begitu saja.

Baca Juga  Dilarang Kadis, Namun SMPN 1 Berastagi Kutip Rp400 Ribu Per Siswa Biaya Perlengkapan Sekolah

Pemerhati perkebunan di Asahan, F Harahap mengatakan hal ini akibat ketamakan atau keserakahan manajemen PTPN IV Kebun Pulu Raja tanpa perhitungan menerima buah TBS dari luar kebun.

“Begini akibatnya jika tidak mengetahui kapasitas dan bobot operasional PKS, mereka terus menerima buah dari unit-unit lain dan pihak ketiga tanpa melihat kondisi pabrik yang sudah tua,” kritik Harahap.

Diperoleh informasi, bahwa PKS Pulu Raja menerima buah dari pihak ketiga karena kuota buah untuk pengolahan pabrik tak memadai, sehingga bahan baku TBS kurang untuk diolah pabrik. Oleh karena itu pihak Pabrik menerima TBS dari pihak luar atau pihak ketiga.

Baca Juga  Tingkatkan dan Sinergikan Strategi Penyusunan Teknokratik RPJMD, Terkelin Kunjungi Pemkab Dairi

“Jika TBS untuk memulai pabrik cukup, kenapa manajemen Kebun Pulu Raja masih melakukan penerimaan TBS dari pihak luar, ada apa?” tanya F Harahap.

Untuk itu, F Harahap meminta perhatian Dirut PTPN IV agar permasalahan seperti ini tidak terulang lagi di kebun PTPN IV lainnya.

Sementara itu, keterangan resmi Manager Unit Kebun Pulu Raja Sutres SP atau Maskep (Masinis Kepala) Agus S Sipayung tidak dapat diperoleh Awak Media karena di hari libur (Minggu) mereka jarang berada di tempat (*)

Share :

Baca Juga

Ekonomi

Jokowi Kampanyekan Gerakan Nasional Pakai Masker

Bisnis

Koperasi Lampung Maju Mandiri Dukung Erick Thohir Benahi BUMN

Ekonomi

Asosiasi UMKM Simalungun Adakan Diklat Ilmu Dagang di Zaman Digital Berteknologi Modern

Ekonomi

Airlangga Hartarto Dipuji Peduli Ekonomi dan Usaha Masyarakat

Ekonomi

Porang Jadi Salah Satu Tanaman Primadona Ekspor Indonesia

Bisnis

Kepala BPS: Juli 2020, Nilai Ekspor Indonesia Meningkat 14,33 Persen

Ekonomi

UMKM Roti Kacang Jadul Dukung Pencegahan Korupsi Demi Percepatan Pertumbuhan Ekonomi

Ekonomi

Dinas Pasar Bersama Satpol PP Jaga Ketat Pusat Perbelanjaan di Tanah Karo