Home / Ekonomi

Senin, 30 Agustus 2021 - 11:28 WIB

TBS di Areal PKS PTN IV Kebun Pulu Raja Berserakan

Tampak TBS berserakan di areal PKS PTPN IV Kebun Pulu Raja

Tampak TBS berserakan di areal PKS PTPN IV Kebun Pulu Raja

Penulis: Rachmad

Asahan, PERISTIWAINDONESIA.com |

Harga komoditi kelapa sawit akhir-akhir ini melonjak naik hingga mencapai Rp.2.000 per Kg. Dengan melonjaknya harga sawit, maka kalangan Petani memanfaatkan Tandan Buah Segar (TBS) untuk memperoleh hasil yang lebih maksimal.

Berbeda dengan PTPN IV Kebun Pulu Raja, hasil TBS yang diterima di Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit (PKS) justru di terlantarkan di areal PKS.

TBS yang di terlantarkan di areal PKS itu berkisar ribuan ton, TBS itu berasal dari afdeling Kebun Pulu Raja kiriman dari kebun luar dan TBS pihak ketiga.

Hasil pantauan Kru Pertistiwaindonesia.com, Minggu (29/8/2021) masih banyak TBS yang sudah mulai menjamur dan kering berserakan di areal PKS tanpa penanganan yang lebih serius dari manajemen kebun Pulu Raja. Bahkan TBS yang terlantar itu diperkirakan sudah 5 hari lebih dibiarkan begitu saja.

Pemerhati perkebunan di Asahan, F Harahap mengatakan hal ini akibat ketamakan atau keserakahan manajemen PTPN IV Kebun Pulu Raja tanpa perhitungan menerima buah TBS dari luar kebun.

“Begini akibatnya jika tidak mengetahui kapasitas dan bobot operasional PKS, mereka terus menerima buah dari unit-unit lain dan pihak ketiga tanpa melihat kondisi pabrik yang sudah tua,” kritik Harahap.

Diperoleh informasi, bahwa PKS Pulu Raja menerima buah dari pihak ketiga karena kuota buah untuk pengolahan pabrik tak memadai, sehingga bahan baku TBS kurang untuk diolah pabrik. Oleh karena itu pihak Pabrik menerima TBS dari pihak luar atau pihak ketiga.

“Jika TBS untuk memulai pabrik cukup, kenapa manajemen Kebun Pulu Raja masih melakukan penerimaan TBS dari pihak luar, ada apa?” tanya F Harahap.

Untuk itu, F Harahap meminta perhatian Dirut PTPN IV agar permasalahan seperti ini tidak terulang lagi di kebun PTPN IV lainnya.

Sementara itu, keterangan resmi Manager Unit Kebun Pulu Raja Sutres SP atau Maskep (Masinis Kepala) Agus S Sipayung tidak dapat diperoleh Awak Media karena di hari libur (Minggu) mereka jarang berada di tempat (*)

Share :

Baca Juga

Ekonomi

HIPPI UMKM Berkomitmen Menjaga Ketersediaan dan Harga Stabil Menjelang Nataru 2024 di Sumut

Ekonomi

Mobil Ketua PKK Baru, Kasus Dugaan Korupsi Dana Covid-19 dan Pinjaman PEN TA 2020 Kabupaten Taput Dipertanyakan

Bisnis

Kementan Bagikan 1.000 Ekor Sapi di Lamsel

Ekonomi

Dirut Bank Lampung Apresiasi Dukungan Masyarakat Kepada Nanang Ermanto Sebagai Bupati Lamsel Periode 2021-2026

Ekonomi

Pemkab Lamsel Dukung Penuh Pengembangan Kawasan Bakauheni Harbour City

Ekonomi

Distributor dan Pemilik Kios Pupuk Ngaku Kecewa ke Pemkab Taput Karena Dipaksa Talangi Biaya Rapat Rp9 Juta

Ekonomi

Wamen Budi Arie Minta Mahasiswa Bantu Pengembangan BUMDes
Kunjungan kerja Direktur Teknik Hosadi, Komisaris Utama Achmad Djamaludin, Direktur Utama PT PMT Robert Sinaga, Komisaris Ahmad Perwira Mulia Tarigan, dan Direktur Transformasi & Pengembangan Bisnis Prasetyo (kiri ke kanan) ke Kuala Tanjung Multipurpose T

Ekonomi

Kuala Tanjung Multipurpose Terminal Pacu Kinerja 2020