Home / Daerah

Sabtu, 4 September 2021 - 23:17 WIB

BIMA Tabagsel Dukung Gaji DPRD Dialokasikan Untuk Bayar Insentif Nakes RSUD Padangsidimpuan

Aktivis Mahasiswa Padangsidimpuan Randa Pohan

Aktivis Mahasiswa Padangsidimpuan Randa Pohan

Penulis: Ridwan Efendi Pohan

Padangsidimpuan, PERISTIWAINDONESIA.com |

Pernyataan anggota Komisi XI DPR RI Gus Irawan Pasaribu yang juga Ketua DPD Partai Gerindra Sumatera Utara, yang meminta gaji 4 anggota DPRD Padangsidimpuan Fraksi Gerindra dialihkan untuk membayar insentif Tenaga Kesehatan (Nakes) RSUD Padangsidimpuan direspon masyarakat.

Kali ini dukungan datang dari BIMA TABAGSEL (Barisan Independent Mahasiswa Tapanuli Bagian Selatan).

Dukungan ini disampaikan aktivis mahasiswa Padangsidimpuan Randa Pohan di sela-sela Rapat Kerja (Raker) BIMA TABAGSEL, Sabtu (4/9/2021) di Kampung Teleng, Kelurahan Wek III Padangsidimpuan Utara Kota Padangsidimpuan.

Randa Pohan sangat mengapresiasi pernyataan tersebut dan BIMA Tabagsel, menurutnya, sangat mendukung penuh statement Gus Irawan untuk mengalihkan gaji anggota DPRD Fraksi Gerindra dipergunakan untuk membayar insentif Nakes di RSUD Padang Sidimpuan.

Baca Juga  Bruxis Perusahaan Trading Australia Berbagi Income Dimasa Pandemic di Kota Salatiga

“Bahkan kalo bisa seluruh anggota DPRD, Walikota beserta seluruh staf dan OPD se-Kota Padangsidimpuan meneladani sikap tersebut apalagi di masa pandemi Covid-19 seperti sekarang ini,” ujar Randa Pohan selaku Demisioner Ketua BIMA TABAGSEL.

Sejauh ini, Observasi BIMA TABAGSEL di lapangan, kata Randa Pohan, RSUD Kota Padangsidimpuan masih kekurangan fasilitas seperti obat-obatan, tabung Oksigen dan terutama 1,5 tahun insentif nakes masih terkendala.

Akibatnya, lanjut Randa, kebanyakan masyarakat tidak lagi berobat ke RSUD Padangsidimpuan, tapi beralih ke rumah sakit swasta, diduga karena kurangnya dukungan materil dari Pemerintah Daerah.

Baca Juga  Pengurus PD GNPK RI Kota Salatiga Gelar Rapat Konsolidasi Persiapan Pelatihan Dan Pembekalan

“Nakes sudah bertaruh nyawa menangani Wabah Covid-19 ini, seyogianya insentif Nakes diutamakan dalam sistem penanganan Covid-19, padahal hanya RSUD Kota Padangsidimpuan satu-satunya tempat rujukan pasien Covid-19 di Padangsidimpuan ini,” terang Randa Pohan.

Oleh karena itu, Randa Pohan berharap seluruh lembaga pemeriksa keuangan perlu mendalami dan memeriksa kegunaan uang yang mengalir untuk penanganan Covid-19 di Kota Padangsidimpuan.

“Ini perlu dipertanyakan, sejauh ini sudah berapa banyak APBN dan APBD habis untuk menangani Covid-19 ini,” tandasnya (*)

Share :

Baca Juga

Daerah

Kapolda Banten dan Forkopimda Nyatakan Siap Divaksin Covid-19

Daerah

Syukuran dan HUT Ke-5 JOI Dirangkai Dengan Pengutusan Dan Pelantikan Dua Hamba Tuhan

Daerah

Pengawasan Di Jalan Raya Serdang, Dinas Perhubungan Dapati 9 Kendaraan Overdimention

Daerah

Pemilik Tanah Kecewa, BPN Nias Gagal Mengukur Tanah Pemohon

Daerah

Dua Hari Terapung Di Laut, Nelayan Asal Polman Ditemukan Selamat di Pantai Langnga Pinrang

Daerah

Bupati Buka Lomba Debat Bahasa Arab, Inggris dan Kaligrafi Tingkat Dayah Se-Kabupaten Bener Meriah

Daerah

Bupati Karo dan Forkopimda Peringati Hari Kesaktian Pancasila Secara Virtual

Daerah

Pekerja Pergi Tanpa Pamit. Pekerjaan Proyek Kamar Mandi di Sejumlah SD Kecamatan Bandar Huluan Terhenti