Home / Daerah / Nasional

Selasa, 5 Maret 2024 - 12:45 WIB

Supaya Punya Izin Kementerian KKP, Punya SLO Dari PSDKP Kapal Pukat JHIB Ditangkap KRI Cikalang

Sibolga, Peristiwaindonesia.com
Suatu pertanyaan besar bagi pemilik kapal pukat jaring hela ikan berkantong, alasan pertanyaan pemilik kapal¬† bahwa kapal penangkap ikan milik mereka mempunyai izin dari kementerian¬† kelautan dan perikanan dan mempunyai SLO dari PSDKP sebagai UPT dari kementerian perikanan dan kelautan.Melalui pengurus pemilik kapal Anto silalahi mengatakan kepada wartawan “dari informasi yang diterimanya dari ABK pukat jaring hela ikan berkantong dari laut melalui radio, mereka ditangkap KRI cakalang dan di geret ke PPN di bungus sumatra barat.

Anto silalahi melanjutkan informasi yang dia terima bahwa, saat pagi hari jumat tersebut, KRI cakalang menangkap 6 unit pukat trwal di perairan air bangis akan tetapi ke 6 pukat trwal yang disebut nya milik orang sibolga, hanya 2 kapal pukat jaring hela ikan berkantong yang digeret dan digiring ke bungus.

Anto silalahi yang masih dalam perjalanan menuju padang mengabari wartawan bahwa tujuan nya ke padang untuk mengurus kedua kapal tersebut.

Pada hari senin pagi sekitar pukul 9 wib wartawan melakukan konfirmasi ke kantor PSDKP di PPN Sibolga yang berada di pondok batu kelurahan Sarudik, wartawan diterima petugas Boris simanjuntak dan di dampingi seorang rekan kerja nya, mendengar informasi dari wartawan Boris terkejut dan mengatakan bahwa betul dari pihak nya ada mengeluarkan SLO untuk kelaikan alat tangkap yang dipergunakan kapal tersebut.

ketika di singgung terkait kapal pengawas kelautan dan perikanan yang hampir dua bulan sandar di dermaga tidak melakukan patroli dilaut, Boris mengatakan “kapal hiu 12 sandar disini tujuanya mau naik dok, kapal ini kan wilayah operasi luas dari ujung aceh sampai ke Selat Sunda”, jadi saat ini tujuan kesini nya naik DOK.

sewaktu disinggung keluhan nelayan kecil yang pendatannya menurun drastis akibat ulah pukat trwal yang beroperasi dekat bibir pantai, Boris membantahnya, belum tentu itu alasannya, wartawan disaranakannya untuk membuat analisa dan penelitian  terkait menurunnya pendapatan nelayan kecil, menurut dia bisa saja karena derasnya arus laut.

Akan tetapi wartawan mengatakan sama pak Boris bahwa wartawan itu bukan peneliti dan pembuat analisa, tapi melakukan kofirmasi dan cek and ricek terhadap suatu informasi yang di himpun dari masyarakat, Kemudian Boris simanjutak mengatakan kalau mau merekam dan mengambil foto harus lebih dahulu minta izin.

Hal harus minta izin dulu kalau mau merekam dan mengambil foto diluruskan wartawan seraya menerangkan sesuai undang undang nomor 40 tahun 1999 tentang pokok pers pasal 4 ayat 3 yang menyebutkan, “wartawan memiliki kebebasan mencari, memperoleh, menyimpan, mengolas serta menyebar luaskan gagasan dan informasi”.

Boris seolah menguji kemampuan wartawan tentang masalah perundang-undangan yang berlaku. ( * )

Sahiluddin

Share :

Baca Juga

Daerah

Bandara Dr. Ferdinand Lumbantobing Pinangsori Sediakan Posko Terpadu Menjelang Arus Mudik Dan Perayaan Hari Raya Idul Fitri 1445 H/2024.

Daerah

Pj Bupati Langkat Faisal Hasrimy Buka Lomba Pidato Bahasa Inggris Tingkat SMP/MTS

Daerah

Faisal Hasrimy apresiasi Kegiatan Al Jam’iyatul Washliyah, Membuat Sejuk Kabupaten Langkat.

Daerah

Pendiri Komunitas PODA NAULI Dahril Iskandar Marbun (DIM) Balon Bupati Tapanuli Tengah Periode 2024-2029

Daerah

Pj. Bupati Tapteng Dr. Sugeng Riyanta, SH.MH Terbitkan SE Keterbukaan Informasi Publik

Daerah

Kadis Kesehatan Dipecat Karena Kasus BOK Dan JASPEL, Ketua DPRD Tapanuli Tengah – Sumut Ngotot Ingin Gelar RDP, Ada apa ?.

Daerah

Mantan Kadiskes Tapanuli Tengah Sumut Disebut Layak Direhabilitasi.

Nasional

Blusukan Anggota DPRD DIY Stevanus Christian Handoko Cepat Tanggap Tindaklanjuti Aspirasi Masyarakat