Home / Headline

Selasa, 27 April 2021 - 11:15 WIB

Untuk Meredam Gejolak di Papua, Relawan Minta Jokowi Angkat Lenis Kogoya Jadi Menteri

Penulis: Marjuddin Nazwar

Jakarta, PERISTIWAINDONESIA.com |

Pergolakan kembali terjadi di Tanah Papua. Kali ini Kepala BIN Daerah Papua (Kabinda Papua) Brigjen I Gusti Putu Danny Karya Nugraha gugur dalam aksi saling tembak, Minggu (25/4/2021) sekitar pukul 15.50 WIT di Kampung Dambet, Distrik Beoga, Kabupaten Puncak, Papua.

Juru bicara Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM), Sebby Sambom, Senin (26/4/2021) mengakui TPNPB-OPM sebagai pihak yang bertanggung jawab atas penembakan tersebut.

“Manajemen markas pusat Komnas TPNPB telah menerima laporan atas tertembaknya Kabin Papua Brigjen Gusti Putu tertembak peluru nyasar TPNPB,” kata Juru Bicara TPNPB-OPM, Sebby Sambom.

“TPNPB pimpinan Mayjen Lekagak Telenggen bertanggung jawab atas penembakan dua anggota TNI,” lanjutnya.

Sebby Sambom menambahkan ungkapan ‘peluru nyasar’ itu merupakan sindiran. TPNPB OPM mengakui sudah melakukan pengincaran.

“Bukan peluru nyasar, itu target dan incaran TPNPB. Itu hanya bahasa sindiran, karena TNI Polri bilang kena peluru nyasar,” kata Sebby Sambom.

Menanggapi hal ini, Sekretaris Jenderal relawan Doakan Jokowi Menang (DJM) 1 Kali Lagi Abednego Panjaitan meminta Presiden Joko Widodo untuk tenang menghadapi kasus seperti ini.

“Sebaiknya Presiden Jokowi mengangkat Orang Asli Papua (OAP) menjadi salah satu Menteri pada Kabinet Indonesia Maju jilid 2. Pemerintah harus mewaspadai intervensi asing untuk membuat kisruh Indonesia,” ujar Abednego Panjaitan, Selasa (27/4/2021) di Jakarta.

Dikatakannya, arah pembangunan yang dipelopori Presiden Jokowi telah mampu membawa Indonesia keluar dari zona ketertinggalan, sehingga Indonesia dalam beberapa waktu ke depan diproyeksikan dapat sejajar dengan negara-negara maju di dunia.

“Hanya sosok Lenis Kogoya yang terbukti dapat meredam gejolak dan pemberontakan kelompok OPM di Tanah Papua. Selama Lima tahun pemerintahan Presiden Jokowi periode pertama, hampir tak terdengar pemberontakan dari OPM, karena Lenis Kogoya selaku anak Koteka kerap turun gunung melakukan pendekatan komunikatif di Tanah Papua. Penyelesaiannya bukan represif, tapi harus dengan pendekatan hati,” kata aktivis Buruh ini.

Menurutnya, keterwakilan OAP dalam pemerintahan Indonesia Maju sangat penting untuk menggambarkan kekayaan dan kebhinekaan Indonesia.

Selain itu, keterwakilan OAP di dalam kabinet dapat juga menggambarkan komitmen pemerintahan Jokowi dalam membangun Bumi Cenderawasih ke arah yang lebih baik.

“Pemerintahan Presiden SBY selalu menempatkan OAP jadi Menteri dan strategi itu berhasil untuk meredam gejolak di Papua. Hal yang baik seperti itu kenapa tidak ditiru?” tandasnya.

Perintah Presiden Jokowi

Sementara itu, Presiden Joko Widodo memerintahkan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengejar Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Papua, pascagugurnya Kabinda Papua, Brigjen TNI IGP Danny Karya Nugraha.

“Saya juga telah memerintahkan kepada Panglima TNI dan Kapolri untuk terus mengejar dan menangkap seluruh anggota KKB,” katanya, Senin (26/4/2021).

Jokowi menegaskan tidak ada tempat bagi KKB di seluruh Tanah Air di Indonesia.

“Saya tegaskan tidak ada tempat untuk kelompok kelompok kriminal bersenjata di tanah Papua maupun di seluruh pelosok tanah air,” tegasnya.

Sebagaimana diketahui, Brigjen TNI IGP Danny Karya Nugraha gugur saat terjadi kontak tembak dengan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Kampung Dambet, Distrik Beoga, Kabupaten Puncak, Papua, Minggu 25 April 2021.

Kehadiran Kabinda Papua di Kampung Dambet adalah dalam rangka observasi lapangan guna mempercepat pemulihan keamanan pascaaksi brutal KKB di wilayah tersebut.

“Kunjungan pimpinan tertinggi BIN Papua di lapangan juga sebagai upaya untuk meningkatkan moril dan semangat kepada masyarakat yang selama ini terganggu oleh kekejaman dan kebiadaban Kelompok Separatis dan Teroris (KST) Papua,” kata Deputi VII BIN Wawan Hari Purwanto (*)

Share :

Baca Juga

Daerah

Bila RUU ASN di Sah kan, Tidak Akan Ada Pemberhentian Massal di Pemkot Bekasi.

Headline

Perayaan Ultah YRKB ke-3 Tahun: Meningkatkan Kecerdasan dan Kelestarian Lingkungan

Headline

Relawan Jokowi Jawa Barat Dukung Golkar Calonkan Lenis Kogoya Jadi Wagub Papua

Headline

ARAB Kesal Partai Golkar Abaikan Aspirasi Masyarakat Raja Ampat

Headline

Tanggapi Laporan Prof Yusuf Leonard Henuk MRur Sc PhD Terkait Gelar “Drs” Nikson Nababan, Mendagri Surati Gubsu

Headline

Polri Sebut Pengkaderan Jaringan Teroris Jamaah Islamiyah Sangat Rapi

Headline

Perceraian di Kota Salatiga Meningkat Tajam Setiap Tahun

Headline

Presiden Jokowi Berjanji Akan Berikan Sumbangan Kepada Korban Gempa Mamuju dan Majene